Wednesday, March 10, 2010

Seperti Nemu Harta Karun

Ceritanya sekitar dua setengah tahun yg lalu mama saya pergi Umroh. Waktu pulang, mama ngasih saya oleh2 jam tangan warna biru. saya suka banget jam nya, soalnya warnanya cantik, ada motifnya manis, bentuknya simpel dan tipiiis banget, bikin saya termotivasi untuk menjadi semakin langsing, haha

nah pada suatu hari dua tahun yang lalu jam tangan saya itu ilang. ngga tau kemana. woaah saya udah heboh sendiri nyari ke segala penjuru rumah. bongkar kamar. nungging2 di kolong tempat tidur. cari di tempat penitipan barang hilang di kampus. hasilnya tetep ngga ada. saya jelas sedih banget, ngga enak sama mama, jadi saya diem aja dan ngga cerita.

akhirnya setelah pencarian tiada hasil saya nya nyerah. waktu itu saya sempet berdoa banget biar punya doraemon soalnya saya inget dia punya alat kaya' senter gitu yang bisa buat cari barang ilang, haha. tapi itu doa yang jelas tidak mungkin terkabul. ya sudah akhirnya saya pasrah. mama saya sempat nanya, "kok jamnya engga dipake?" saya berkelit dan mengelak selalu, "loh, kan kemaren uda dipake," atau "wah bajunya lagi ngga matching", atau, "Wah soalnya ini uda pake gelang," dan beribu alasan lain.

Saya nyaris lupa masalah jam ini ketika kemarin mau berangkat kuliah dan cari2 bolpen untuk dibawa. saya rogoh2 tas-tas saya buat cari kali-kali ada bolpen yang ketinggalan di dalam tas. tiba-tiba waktu saya rogoh tas saya yang garis-garis merah, tas favorit yang selama ini sering saya bawa, saya kok ngerasa ada bulet-bulet? hmm dan di sana lah saudara-saudara, si jam tangan biru, selama dua tahun lamanya, terselip di antara kain furing tas saya!

jadi rupanya kantong tas saya agak bolong. si jam masuk lewat bolongan itu ke lapisan furing tas. whoa! saya sampe speechless. rasanya kayak nemu harta karun. mungkin ini yang dirasakan columbus saat menemukan benua amerika. mungkin ini yang dirasakan pangeran ketika melihat cinderella pakai sepatu kaca. berseri-seri. bahagia. woa!
dan hebatnya si jam biru masih nyala!!! gyahaha kalo saya bisa salto mungkin saya bakal salto bahagia saking senengnya. untungnya enggak.
so moral of the story: lebih hati-hatilah girls, dalam menyimpan barang kita. terutama barang-barang pemberian orang. rasanya ngga enak sekali kalau sampai hilang.
well, enjoy ur day!

6 comments:

ice blended vanilla said...

waaahhh untung ketemu... aku juga sering lupa bgt naro barang.... jadi musti hati2 lagi nih.... hehehe

Aishi Lely said...

waaa senangnya... menemukan barang kesayangan... ^^

Fu! said...

hehe iya seneng banget, makasi ya

wisnuningtyas said...

huaaa... ceritanya persis banget sama ceritaku februari lalu mbaakk..
gelangku yang kembaran sama cowoku aku cariin engga ada.
uda yang panik panik engga jelas plus engga enak banget sama cowoku. trus dia bilang yauda lah diikhlasin aja.
dan tanpa dinyana nyana, gelang kembarnya ketemu di kantong kolor merahku! hha.
thanks god! saya berjanji engga akan sleder lagi.
*eniwei, kok sama sama ketemunya di benda warna merah ya mbak?

tealovecoffee said...

waaa aku jug asering banget nemu uang receh, bolpen, bros (berantakan bgt ya?) di sela2 kantong kayak gitu.. hehe... lumayan...

Fu! said...

@tyas: hahhaa opo toh nduk kok disambung-sambungke,, aku yg agak speechless itu karena ilangnya uda dua tahun, omaigott...

@tya: hehe anak perempuan ga bole cerobo, haha