Saturday, September 13, 2008

Soda yang hobi bereproduksi

Posting kali ini saya kepengen sambat (baca: berkeluh kesah dan berbagi duka) tentang kucing saya si Soda yang nama lengkapnya Soda Gembira.

Temen2 yang suka main ke blog ini pasti tau kalo ga sampe dua bulan yang lalu, Soda barusan ngelairin empat anak kucing di rumah saya. Kalo dengan yang kemaren, berarti totalnya kucing saya si Soda ini itungannya udah 4x ngelairin selama nyaris dua taun ke idupannya. what a life. kucing saya itu emang sangat laris manis dalam percintaan. Kalo kata temen saya Rifky, Soda itu primadona kampung. nggak kayak yang punya (lah kok malah curhat.)

Intinya, kucing saya si Soda itu baruuusan aja ngelahirin. Air susunya aja belum kering. Anaknya, empat-empatnya, masih ada di rumah semua. Masih kecil2 sekepalan tangan. Masih pada ngempeng. DAN SODA BISA2NYA UDAH KAWIN LAGIIII!

Jadi bayangin temen2. tadi pagi saya subuhan ke mesjid dan nemu cairan putih kentel di teras rumah. saya sih ga ambil pusing. palingan juga apa. tapi tadi waktu pulang dari kampus, mba Munah yang bantu di rumah saya bilang, "Itu kan cairan yang keluar kalo habis gitu2, mbak..." intinya seperti itu. para pembaca sudah besar dan tentu sudah mengerti maksudnya.

Masyaolo. Saya bilang sama Soda dengan nada getir dan sedih, "Yaampun Soda. Udah kawin lagi? Mana harkat dan martabatmu sebagai seorang wanita?"
Tentu saja si Soda cuman mengeong nggak dong dapet tatapan mata tajam penuh cela dari saya. Bener2 ngga peduli dia kayanya dicap kucing murahan.

karena stres punya kucing kok hobinya hamil, saya dan kakak saya yang dokter hewan di Gelanggang Samudra Jakarta sampai pada suatu opsi: gimana kalo si Soda diangkat aja rahimnya? oke bahasa sederhananya : dikebiri.

Kakak saya nyampein ide ini waktu saya lagi hotspotan di kampus, ditengah orang2 yang lagi pada sibuk berkutat ngerjain tugas di laptop nya masing2. Dan saya dengan bodoh ngomong dengan suara yang cukup membahana, "Lha yaa gimana ngebirinya??"

Orang2 langsung pada mengo. Batin mereka prihatin, ini bulan puasa kok ada anak gadis bertampang manis ala Aqso dan Madina tapi ngomongnya kebiri2... masayallah..

Walaupun kata mas Heirwid, salah satu orang yang mengo sama saya dari kejadian di atas, kebiri hanya membuat kucing menjadi stres karena dibatasi hak dan proses biologisnya (dan cinta nya yang membara) dan bisa menyebabkan timbulnya kematian karena stres, saya tetep keukeh pengen ngebiri Soda. soalnya kasian juga kalo dia hamil terus, kayaknya hamil sering2 juga berdampak buruk pada kesehatan perkucingan, deh. lagian yang kasi saran saya buat ngebiri kucing kan dokter hewan. he must know what's best for our cat.

so, what do u think teman2? setuju kah kalo kucing saya dikebiri?

by the way, anak2 soda udah mau diadopsi sama temen2 saya. si idung yang hobi berpetualang mau diadopsi ticex, si pemalu yang bulunya jabrik mau diadopsi tetangga saya nisa, dan si cantika the only girl in town mau diadopsi njlupi. si lemon tea stay di rumah nemenin saya. byeeee anak2 sayang.
soda kalo hamil


si cantika

si pemalu

4 comments:

rifky said...

wah ada namaku
*dg nada yg sedikit katrok...

waduh dah ky ternak kucing km farr...

Alin said...

waa, si pemalu lucu sekalii xD

sepyusa said...

huaaaa...soda ko genit tooo...

Farrah said...

@ rifky : lumayan rif. biar eksis.. wahahhaaa

@ alin : hahha selucu yang punyaaa :)

@yusa : ho'oh. padahal aku alim.. heran. dia nurun sapa ya?