Monday, September 29, 2008

LAUNDRY DODOOOOL

iya saya tau ini udah penghujung bulan puasa, dan sebaiknya seorang anak gadis baik-baik, apalagi yang kaya saya, yang baru aja pulang dari solat tarawih di masjid Syuhada dengan khotib Pak Amien Rais (emangnya nyambungnya apa ya?), nggak berkeluh kesah dan ngerasani sebuah LAUNDRY mungil yang ada di jalan monjali lewat forum umum seperti blog ini. Gimana juga ngomongin orang itu kan gibah dan gibah itu dosa. tapi si LAUNDRY ini bener2 ngeselin ati dan jiwa,,,

Jadi ceritanya saya ini punya empat pasang celana panjang buat dipake sehari-hari (di luar celana-celana lain yang uda sesak dan celana yang berpotongan bootcut dan rasanya udah sooo last century). Iya, cuman empat yang aktif dipake.

Nah karena mbak yang bantu2 di rumah uda pulang mudik lebaran, dan saya sekeluarga ini males setrika2, akhirnya hari minggu kemaren kita putuskan buat pake jasa laundry. saya masukin dua celana saya, dua2nya warna blue jeans, yang abis dipake.

Si mbak penjaga laundry mungil di jalan monjali bilang, "wah, bu. kita tapi udah tutup lho hari selasa. jadi kalau mau cuciannya udah selesai, ibu harus bayar yang paket KILAT, yaitu dua kali lipat tarifnya dari tarif biasa,"

(catatan : tarif biasa 3000. 3000 x 2 = 6000)

"Oh waw." kata saya dan mamah. "Tapi ini ada beberapa baju yang mau dibawa mudik, mbak. jadi ini cuciannya kita bagi dua aja, ya. yang ini kilat, yang ini biasa. diambil abis laundrynya buka lagi aja." kata mamah.

(catatan : laundry buka lagi tanggal 6)

Jadi kami memilah-milah baju. tentu saja saya taroh dua celana jeans di bagian kilat karena tanpa dua celana itu (dan satu celana yang lagi saya pake) berarti stok celana saya buat dibawa mudik kan tinggal satu. masuk ke bagian kilat juga adalah baju2 kakak perempuan saya yang baru dateng dari jakarta n mau tinggal di sini sampai tanggal 4.

"Oke bu," kata mbak laundry. "besok malam ya diambil. sebelum jam 9."

Waktu itu saya uda curiga. soalnya ini laundry di spanduknya ada tulisan gede2 LAUNDRY 24 JAM. Mana ada layanan 24 jam tutup jam 9? emang 24 jam kalo diitung 3 hari?

Nah bener aja. besoknya, bgitu saya pulang dari tarweh di masjid Syuhada yang ada amien rais nya, dan uda siap2 ngeluarin nota buat ambil laundry.. tiba2 LAUNDRY NYA TUTUP.

LAUNDRY 24 JAM YANG KATANYA TUTUP JAM 9 UDA TUTUP JAM SETENGAH 9. betapa nggak profesionalnya!!!! saya keki setengah mati. si laundry ini uda melanggar pasal pertama dari prinsip menjaga relationship dengan konsumen: menjaga kepercayaan konsumen!

Yang lebih penting lagi: besok mudik saya pake celana apa, dooong??? masa celana satu dipake empat hari berturut2!!!! duh mama saya uda bilang, "Awas kalo kamu pake celana satu dipake empat hari, nggak tak akuin anak,"

guys what should i do. kayanya tinggal berdoa dan menunggu keajaiban semoga celana lee cooper lama saya yang uda menyiksa di bagian perut dan paha bisa tiba2 muat kembali. amien ya robbal alamin.

6 comments:

Anonymous said...

Makanya fu..Akibat dari males nyetrika. Gmana mw jd mantu idaman para ibu2 ;p

-tcx-

Anonymous said...

Makanya fu..Akibat dari males nyetrika. Gmana mw jd mantu idaman para ibu2 ;p

-tcx-

Farrah said...

hei ho laundry update! ternyata tadi pagi laundry nya buka!!! waktu aku tanyain : lah mbak, kok bisa buka? katanya tutup?
mbaknya bilang : iyaaa, habis stelah dipikir2 kayana enak buka..

dasar laundry ga profesional!!!!

dhani' said...

Huahahahaha..
Fu..dasar loundry aneh bgt! Ya olloh..
Sumpah aneh bgt puol!

sepyusa said...

hahahah..aneh bgt fu...

Tulus Hamdani said...

hahahahaha...