Sunday, August 3, 2008

tragedi prosotan


Bulan Agustus udah datang, dan itu tandanya udah mulai rame gegap-gempitanya orang tuju belasan. Termasuk di komplek rumah saya di Jombor Kidul. Dan gegap gempita 17an yang hadir di komplek saya ini lah yang ternyata membawa tragedi hari ini buat saya.

Ceritanya tadi sore saya liat dari tempat jemuran rumah saya, ada rame-rame di TK. fyi, emang ada TK dekeeet banget dari rumah saya. Anaknya pembantu saya yang umurnya 5 tahun dan bernama Adit ngajak saya liat rame-rame itu. saya yang lagi nganggur sih ayuk ayuk aja. Kali tetangga saya yang ganteng lagi nongkrong disana.

Ternyata ada lomba hias sepeda di TK. saya dan Adit tentu ga bawa sepeda, jadi kami cuman nonton aja. Saya nonton sambil sms-an, Adit nonton sambil main perosotan.

Nah! Selain Adit, ada dua anak lagi yang main perosotan. Dua-duanya cewek, salah satunya maniiis banget. Masi kecil gitu, imut-imut, giginya ompong depan, pake celana kuning. Duh. Jiwa ibu muda saya bergejolak, dan akhirnya dengan SKSD saya sapa si adek manis (iya, saya emang jahat. yang kurang manis ga saya sapa) dengan senyum manis a la bidadari meringis.

"Adeeek.. namanya sapa?"
Si adek menjawab lugu, "Tasya.."
"Tasya lagi maen prosotan ya?" - sumpah pertanyaan ga penting banget.

Tasya diem aja dan terus main prosotan. Nah tragedi terjadi ketika si Tasya ini uda abis merosot di perosotan. masih duduk di prosotan gitu, dia memandang saya dengan wajah tanpa dosa dan bilang,
"Mbak, mau pipis."

Masyaolo. Saya heran aja. So what gitu kalo dia mau pipis? Walopun tadi saya ngajak kenalan kan bukan berarti kini kami jadi sepasang sahabat yang pergi pipis bersama kan? Ada apa ini gerangan dengan si Tasya. aneh2 aja. Jadi saya cuman nyengir sambil ber- "OOOhh.."

"Sandal, mbak." kata Tasya

OH. saya ngerti. Ternyata adenya pengen pipis dan minta diambilin sendalnya yang masi ada di atas perosotan toh. Jadi saya ambilin sendal spongebob biru di atas prosotan dan saya taro deket kakinya. "Ini, dek.."

Tasyanya diem aja. ngga berapa lama, dia ngeliatin saya lagi sambil bilang,
"Mbak, NGOMPOL.."
Dan bener aja! ada air berwarna semi kekuningan mengalir di prosotan. OH NO! fakta bahwa saya sedang memandangi anak kecil ngompol aja udah parah, terlebih karena anak kecil yg bersangkutan sekarang duduk gak beranjak sambil memandang saya dengan penuh harap, seakan2 saya yang bertanggungjawab harus menyelesaikan segalanya.

Saya mesti gimana coba!
Saya tengok2, ga ada tanda2 sesorang yang mungkin aja ibu nya Tasya. Doh! Saya ga mungkin banget nggandeng tuh anak dengan penuh welas asih dan bawa dia ke kamar mandi dan bersihin ompolannya, karena, well, saya belum seberhati mulia itu, dan yang lebih penting, saya ga ngerti ni tk kamar mandinya dimana.

Akhirnya si tasya ngeloyor pergi gitu aja, meninggalkan pipis yang masi membekas mengalir di perosotan. Saya tadinya agak priatin dan ga tega ngeliat anak kecil manis gitu musti sliweran dengan celana basah bau pesing. Saya uda berniat mo nyamperin Tasya dengan penuh kasih sayang, ketika tiba2 saya tersadar ada masalah lain yang lebih penting dan gaswat darurat...

Anak perempuan yang tadi dateng bareng Tasya uda siap2 meluncur di perosotan! KYAA. Untung farrah satiti ini begitu sigap sergap dan mantap! dengan cepat saya cegah si adek menjerumuskan dirinya ke dalam genangan pipis orang.

"Adek! jangan.. itu perosotannya ada pipisnya."
"Ada pipisnya?" tanya si adek.
"Iya, tadi temennya yang tadi ngompol,"
"Tasya ngompol?" tanya si adek lagi, yang justru malah keliatan bersemangat.
"Err... iya."
"Wah! Tasya ngompoool! Tasya ngompooool! ADEKKU NGOMPOOOL!" Jerit si adek kegirangan.

OMIGOD. bukan cuma uda ga bertanggung jawab mbiarin anak kecil ngompol di prosotan, saya juga uda menyebarkan aib ini kepada kakak nya yang rada-rada ga berperasaan. Maapin mba farrah ya tasya, kalo besok selama beberapa hari ke depan kamu bakal jadi bahan ejek2an kakakmu. Kamu sih ga bilang kalo peristiwa ngompol itu rahasia dan kamu juga ga bilang kalo kakakmu itu seneng mengekploitasi peristiwa memalukan adenya. Kalo tau gitu kan mba Farrah bakal biarin kakak kamu terjerumus dalam genangan pipis. hahhaa.

Saya emang anak terakhir, sodara-sodara. Wajar kalo saya ga bisa handle children well. hiks.

Jadi karena uda terlalu banyak beban yang saya tanggung hari ini dalam menghadapi anak2 kecil, saya putuskan buat menggandeng tangan Adit dan melenggang pulang seakan ga tau apa2. Aduh sempet kepikiran juga kalo besok di TK anak2 TK bakal agak pliket2 celananya karena kena bekas pipis, dan ini bikin saya ngerasa bersalah banget.. Tapi.. mesti gimana doong?

Lagian kayaknya tadi waktu saya pulang, si Tasya uda disamperin someone yang terlihat seperti ibu ato kakaknya gitu.. dan bukannya mo lempar batu sembunyi tangan apa gimana, tapi kayaknya dia lebih responsible buat menyelesaikan semua permasalah ini, ya toh?

Memang susah berurusan dengan anak kecil.. ternyata saya emang belum siap nikah sekarang. hahahaa.

6 comments:

asadfatchul said...

huahaha..
aq jg ada peristiwa mbak!
lagi nggendong bayi,bayinya lupa pake pempers..eh...yg "nguning" itu bajuku mbak!parah...dinodai seorang bayi..hahaha

kin2 ^^ said...

hahaha..mbak fuffy tetaplah mbak fuffy...!
kasian. anaknya. dia pasti jadi bahan bulan2an teman2 dan selama bertaun2 dikucilkan teman2nya karna pernah ngompol,hahaha

Farrah said...

@ kinkin : apaa maksudnya mbak fuffy tetaplah mbak fuffy??? hahahhaa iya. walau uda aku kuliah aku tetap bodoh. hiks

tya oke said...

hyahaha..
aku tau mbak! si Tasya langsung ngompol swalnya saking ga kuat melihat tampangmu yang............ ehm, sensor aja ya! :D

wkkwkw

fell.... said...

hahahaha...
aq ketawa2 nih farrah baca blogmu yg satu ini

lucu bgt
mpe skrg blom brenti ketwa

Farrah said...

@ tya : heh... berani menghinaku, aku bilangin firman loh. hehheee.

@ fell : maakasii darl.. hehe