Monday, April 26, 2010

senin kelabu

hari ini kota saya diliputi awan kelabu. bagaimana enggak? yogyakarta, yang selalu digaung-gaungkan sebagai kota pelajar, mengalami kemerosotan tingkat kelulusan. sebanyak 9.237% siswa dinyatakan enggak lulus. bahkan tidak ada satu pun SMA di kota yogyakarta yang punya prestasi lulus 100%. SMA saya yang konon salah satu SMA paling unggul di sini pun terpaksa nggak meluluskan 3 orang siswanya. Salah siapa? ya kita memang nggak dalam posisi untuk menyalahkan siapa pun.

ini mungkin bukan fenomena yang patut bikin saya mengerutkan dahi. tapi yang bikin saya sedih adalah cerita mama saya yang ngobrol dengan seorang mbak-mbak yang ngekost di rumah saya. mbak ini adalah guru di salah satu SMA swasta di jogja, yang tingkat kelulusannya hari ini hanya 30%. mbak ini cerita dengan sedihnya tentang para murid yang histeris begitu tahu mereka engga lulus. beberapa murid bahkan sudah siap dengan batu dan aneka senjata perusak lain sebagai pelampiasan rasa frustasi terhadap sekolah. untung pihak sekolah tanggap meminta bantuan polisi jadi aksi perusakan bisa teratasi.

yang bikin saya sedih, mbak ini cerita kalau ia didatangin seorang siswi yang menangis sedih. si mbak ngajak siswi itu bicara. kurang lebih begini:

si mbak: kamu nggak lulus di pelajaran apa?
siswi: bahasa indonesia, bu. nilai saya cuman 1.
si mbak: lha kenapa kok bisa nilai nya 1? bukannya bahasa indonesia enggak susah?
siswi: iya, bu. saya memang nggak belajar. saya cuma mengandalkan kunci jawaban yang saya beli kemarin.

usut punya usut siswa sekolah tersebut patungan masing-masing 30rb untuk beli kunci soal yang beredar beberapa hari sebelum UN. dan yes, kunci tersebut enggak valid. jawabannya salah dan walhasil mereka yang menyandarkan hidup pada kunci jawaban ini harus menanggung konsekuensi yang pahit. enggak lulus. beberapa siswa dikabarkan sedang menggalang kekuatan untuk mengeroyok si penjual kunci.

sementara banyak dari mereka yang lulus juga nggak bisa langsung kita dewa-dewakan. toh banyak dari mereka yang hari ini berkontribusi membuat kemacetan yang luar biasa. naik motor dan teriak-teriak bikin masyarakat terganggu.

lulus, enggak lulus. saya pernah SMA dan saya pernah ngerasain gimana sih pressure untuk bisa lulus dan memberikan hasil yang maksimal. tapi toh kalau enggak lulus bukan akhir dari dunia, kan? apalagi kalau tindakan nggak lulus itu akibat dari niat curang dan enggak jujur sejak awal. seperti prinsip salah satu dosen saya yang berinisial BP, orang jujur itu lebih hebat dan lebih berharga daripada orang pinter.

apa pendapat kalian tentang kehebohan kelulusan SMA hari ini?

well, saya jadi ingat 3 tahun lalu waktu lulus SMA. enggak, saya nggak konvoi keliling kota sambil coret-coret baju. baju saya udah di-pack untuk disumbangin ke desa eyang saya. banyak cara untuk bergembira dan berbangga selain dengan konvoi dan jadi si komo yang membuat macet. ya kan?

well ini foto-foto wisuda kelulusan SMA saya.. haha tiba-tiba kangen dan ingat jaman dulu. i was skinnier :( haha.


bersama jeng-jeng dan bersama temen saya bobby. ah masa SMA! kangennya!

9 comments:

Navan said...

hmmm... kebetulan saya tadi liad berita yang sudah selesai, di situ ada gambar beberapa siswa2 sma yang nangis2 gag lulus. kasian, sih...

saya sendiri pernah liah di halaman depan kompas sekitar seminggu yang lalu. di situ ada investigasi tentang sindikat jual beli jawaban ujian. petanya saya lupa, tapi kira2 begini:

1.petugas pencetak soal nyolong soal
2.dijual ke bandar utama
3.dikasi ke guru bimbel buat dikerjain
4.setelah dapet jawaban, bandar utama ngejual jawaban ke perantara (panjang, sekitar 3 orang)
5.nyampe deh ke siswa.

polisi sih baru nangkepin perantar2nya doang, bandar utama masih buron.

berarti tahun depan penjagaan percetakan soal harus lebih diperketat, soalnya bocornya soal dimulai dari proses percetakan itu...

Fu! said...

betul.
mbak ini juga sempet ditawarin ngajar di salah satu bimbel yang menerapkan praktek ngasih latihan soal dari soal ujian colongan. ih bikin miris aja ya.
padahal lulus bkn segala-galanya.
toh abis lulus SMA masih ada belantara kuliah yang harus diarungi hahaha

Catatan Rahmia said...

nice post mbak. buat aku ini sebuah ironi. ada sebuah koran yang menganalisis kalo pelajar jogja prosentase kelulusannya rendah karena tingkat kejujurannya tinggi.
dan aku menemukan fenomena penyebab ketidaklulusan karena mereka beli soal.
parameternya rancu.
sistem pendidikkan perlu banyak dibenahi. harusnya siswa lulus bukan karena beli ini itu atau contek sana sini, tapi emang buah hasil belajar.
sekolah di indonesia banyak yang mengajarkan ilmu tanpa mendidik karakter baik pada siswa.
jogja hari ini, kelabu.

ajooy said...

"Seperti prinsip salah satu dosen saya yang berinisial BP, orang jujur itu lebih hebat dan lebih berharga daripada orang pinter."

Wah, makasih. I feel much better now. he3 :)

tealovecoffee said...

daripada memperketat penjagaan soal, kayaknya jauh lebih baik kalo memperbaiki moral siswa ya...
meningkatkan rasa pede mereka, bahwa dgn usaha sendiri pasti bisa lulus..
moga hal ini jadi pelajaran buat taun depan.
Alhamdulillah SMA-ku dulu ngelarang konvoi dan ngewajibin siswa ngumpulin seragam buat disumbang :D hehe

Ossy Maulita said...

waduh iya fu SMA 3 ada yang ga lulus ta? haduh haduh... :(

Oia fu tadi tu aku baru aja baca koran di Bandung, beritanya persis banget sama yang kamu tulis. Ada satu kelas yang hampir semua nggak lulus gara2 nilai ujian Bahasa Indonesianya cuma antara 1,2 - 1,6.

Sedih banget nggak sih fu rasane nemu kasus begini tuh? Lha mereka tuh belajar 3 taun buat apa coba ujung2nya make contekan jawaban gitu. ~_~

Salam dong ke mbak2 guru yang ngekos di tempatmu, semoga terus menjadi guru yang hebat.hehe. :D

Fu! said...

@rahmiul : iya kalo kita bangga tingkat ketidaklulusan tinggi karena kejujurannya tinggi itu kan ngisin2i, iya kalo ketidakjujurannya ketauan.. lagian kalo gitu sama artinya kalo jujur siswa kita bodo2.. hahaa

@ajooy : just got back from ur blog, n u said u're not smart? heheheh what's wrong with you??

@tya : got the point :) couldnt agree more.

@ossy : iyaa sedih ya! eh tapi SMA 3 masuk headline kompas, lagi bagi2 makanan buat bapak2 tukang becak buat sukuran kelulusan! aih membanggakan!

mr.gigh said...

komen aah..
hehe

menurutku siih sistem pendidikannya..

emang,lulus bukan segala2nya..
tp taun ini agak 'mendingan' gag siih??soalnya ada ujian ulangan tp ttp pake ijazah yg bukan kls C(apa namanya yg beda dari sekolah yg buat org2 yg ngga sempet sekolah itu.bener gag??)

soalnya kan jg disini (menurutku) sekolah cm buat cari ijazah karna sistemnya kaya gitu.jadi lulus cm buat dapet kertas.

trus jg ttg calo-calo itu.sedih saya..dgn mudahnya mereka merelakan masa depannya di tangan orang lain yg ngga jelas..

knp ya segitu gampangnya?apa karna terlalu takut untuk tidak lulus?ato lingkungan yg menjadikannya kayak gitu..karna tekanan sekitar..!?

*ini pendapat saya.kalo salah mohon di benarkan..:)

Elsa said...

nah tuh...
kalo gini, kapan kualitas anak anak muda kita bisa maju ya?

sedih banget, mereka lebih percaya sama kunci jawaban yang beredar di masyarakat, dibanding sama kemampuan mereka sendiri.

padahal kuncinya itu belom tentu bener.
ck ck ck