Thursday, March 12, 2009

nighty night!

it's 11:50 pm dan whoaa! saya masih mentelengin laptop putih tercinta.

well, kalo diitung-itung udah berapa jam ya saya habisin di depan laptop hari ini? Ga usah dihitung, yang jelas: BANYAK. kalau mentelengin laptop itu dalam rangka bertujuan untuk nge-net, liat film, atau main gamehouse bodoh, tentu saya ga bakal sambat (baca: mengeluh). tapi jikalau jam-jam yang berarti bagi kehidupan anak gadis yang seyogyanya dihabiskan dengan bersenang-senang bersama keluarga dan teman ini dihabiskan di depan laptop untuk nyelesain PR ekonometri? hahaa itu baru problema. Walaupun akhirnya jadi juga: 9 pages of hell hasil kerja keras bermain Excel dan Eviews (and for that i'm pretty proud of myself hehe), tugas ini mau nggak mau bikin saya kesel juga. huuuhh.

saya kalo ngerjain tugas. penuh gaya! haha.

tinggal nge-print. pfiiuh.

life's getting crazy these times, saya masih dalam proses adaptasi dengan perkuliahan semester genap dan jabatan baru saya di himpunan mahasiswa. it's not easy as its looks.. haha. keteteran kadang-kadang. untung teman-teman kuliah dan teman-teman himpunan saya adalah manusia dari planet antah-berantah yang bentukan maupun tingkah lakunya aneh semua. Sumpah saya ga bisa bayangin seandainya saya selalu kumpul sama tipe-tipe orang serius yang mengernyit aneh kalo saya mulai goyang-goyang dan bertingkah laku abnormal. mungkin saya bakal mati muda. haha.

ngomong-ngomong soal mati muda, i really wanna ask u guys: DO I LOOK OLD? APAKAH SAYA KELIATAN TUA? OPO AKU KETOK TUWEK?

haha ini pertanyaan yang selalu bercokol di kepala saya.

gara-garanya saya beberapa kali suka dipanggil dengan sebutan Bu. hadooh! ingat! Bu! dan Bu disini sesuai bahasa indonesia yang baik, tentu refers ke kata 'Ibu' bukan 'Bu-ntalan beras', misalnya. ibu, kalau dilihat dari kamus indonesia, tentu berarti - seorang perempuan yang sudah dewasa dan sering diasosiasikan sudah nikah atau sudah punya anak.

Apa iyaa saya keliatan kayak ibu-ibu?
Mengait hal ini, ada beberapa hipotesis dari beberapa teman dekat:

1. Menurut mb Rizka, saya dipanggil ibu karena saya suka pake cincin di jari manis tangan kanan, which is, kata orang, jari khusus untuk cincin kawin. Saya si ga yakin orang2 yang manggil saya bu itu sebelumnya liat jari saya dulu sebelum manggil, tapi bolehlah, alasan yang cukup make sense.

2. Menurut Harlan, saya memang keliatan kaya ibu-ibu kalau lagi nyetir mobil. mungkin karena mobil saya kecil dan cocok buat ibu-ibu. atau mungkin orang berasumsi perempuan yang naik mobil adalah ibu-ibu yang mau jemput anaknya sekolah? haha

3. Menurut seorang teman yang saya lupa, saya keliatan kayak ibu-ibu karena saya pake jilbab. Ya jilbab mau dipake dengan gaya UII atau gaya ayat-ayat cinta memang sering memberi efek 'dewasa'. Alasan yang cukup makesense walaupun saya tau anak SD muhammadiyah juga pake jilbab dan ngga keliatan tua.

4. Menurut Intan, saya dipanggil ibu karena saya suka pake baju model blus berpotongan 'pengajian' yang memberi efek mak-mak. duuuh. salah kah kalo skrg saya mengurangi konsumsi kaos dan beralih ke baju2 yang kiwir2 karena lebih nyaman dan tidak menekan bagian perut? emang sih ada efek ibu hamil yang terjadi, tapi efek ibu hamil kan jauh lebih baik daripada efek lubang sumur, yang terjadi kalo kita pake kaos ketat sampai lobang udelnya membentuk di baju.

5. Menurut beberapa teman, saya dipanggil ibu karena saya emang keliatan tua. hahaha. ini alasan yang paling saya ngga terima.

6. Menurut beberapa teman, saya dipanggil ibu karena yang manggil itu kemungkinannya: a) sedang sakit mata, b) punya kecenderungan manggil semua perempuan dengan sapaan bu, c) sedang teralih perhatiannya waktu liat saya jadi ngga terlalu notice dengan gejolak jiwa muda yang terpancar di seluruh partikel tubuh saya -haha-, atau d) melihat sisi motherly yang penuh kasih sayang di diri saya.. hahahaa. ini hipotesis terakhir sebenarnya saya yg ngarang sendiri sih.

So? kalian pilih mana??
(masa kayak gini dibilang ibu-ibu? turn on narsis mode!)
Mungkin supaya ga diliat kayak ibu2 itu lah alasan kenapa saya sering bertingkah laku childish dan bodoh-bodohan. saya tau jarang sekali ada ibu-ibu yang hobi teriak2 dan jejingkrakan sambil pasang cengiran lima jari. Yah mungkin. Saya kan wanita biasa yang sensitif masalah umur dan image. lagian saya sering naksir sama orang yang ternyata lebih muda. kalo saya nya keliatan tua, saya bisa-bisa malah jadi keliatan kaya mak-nya. haha.

HOAAAAHM!!!! ngantuk sekali. waktu nya matiin koneksi internet dan mulai mengeprint dengan penuh semangat, lalu beranjak ke tempat tidur buat menyambut hari esok dengan hati berseri. oh my, semakin lama bahasa blog saya benar2 pingin bikin saya sendiri muntah.

Maafkan posting ngga meaning plus narsis ini, teman. Nighty night!

5 comments:

cewe lucu said...

wahahaha...ibu-ibu...cie cie cie..
mungkin krn kmu sudah pantas menikah !!!! sanati aja...kadang2 kan kita emang terlihat lebih tua dr aslinya, kadang kayak anak kecil juga...tergantung suasana hati dan kondisi lingkungan...hehehe...

Si Kotak Coklat said...

Wah...

Ekonometrikanya Bu Diny, ya?

aku nyerah, tu! gag ngumpulin, hahaha...

Blogwalking!
Navan.Man07

pianisaneh said...

pa kabar BU?

Fu! said...

@ hanna : ahaha. yaa terimakasih sayang

@ navan : iyaa! navan aku pernah maen ke blogmu n love it very very much! kita sekelas bu dini???

@ dama : haha. jahat.

Si Kotak Coklat said...

kayanya sekelas bu dini, deh! cuma akunya aja yang jarang masuk kelas apalagi kelas lab.

blogmu aku link, ya!