Wednesday, September 2, 2009

gempa!

Per-gempa-an selalu membuat heboh segala kalangan. Dan percaya atau tidak, entah ini berkah atau bukan, saya selalu tidak berjodoh dengan yang bernama gempa.

ketika gempa Jogja Mei 2006 kemarin, yang menggemparkan seluruh Indonesia, yang merubuhkan tembok belakang rumah saya, saya sekeluarga lagi liburan di Lombok ngerayain ulang taun perkawinan orang tua saya yg ke-25. saya sekeluarga ngga ngerti dan ngga ngerasa apa-apa sampai seluruh sodara saya menelepon dengan super paniknya, dalam benak mereka saya sekeluarga ikut berjuang di tengah puing-puing bangunan, dan bukan di tengah pasir dan air laut pulau Lombok.

Saya rasa sense gempa saya emang lemah, karena itu. sering sekali terjadi gempa dan saya ga ngerasa.

tadi juga.
saya, ticex, dan teta sedang lihat-lihat diskonan Planet Surf di amplaz. kami bertiga lagi liat-liat tas. Ada nataya sama intan juga, lihat-lihat baju.
tiba-tiba semua orang teriak dan lari-lari.
bahkan ada satu toko yang langsung nutup tokonya.
intan dan nataya udah ngga keliatan.

Saya, ticex, dan teta saling lihat, tampang kebingungan.. lalu melanjutkan pilih-pilih tas.
hahahahhahahaha. kita bahkan ga sadar ada gempa...

aduh posting nyampah.

3 comments:

Navan said...

agak malu, sih! tapi pas gempa saya sedang gebyar-gebyur di kamar mandi. sempet kerasa goyangan dikit, tapi saya pikir saya lagi pusing.

selesai mandi, kos saya kosong melompong. pada keluar semua...

tyas said...

omaigat mbak fuu.. mungkin karena rame dan konsen liatliat tas kali yaa. jadi engga kerasa. hhe.

aku pas lagi ngenet tu. kok kursi dudukku goyanggoyang. leptopnya juga gerakgerak. mengerikaann. 3 tahun suda, tapi trauma tetap tak bisa hilang.

Bima Aria Shiddiq said...

kalo gw lagi di tingkat 2!! orang mpe lari kalang kabut gw diem doank...

malas ada kemungkinan diinjek2 50 ditangga... thats an instant death... so i stayed and wait for it too coold down loled