Friday, September 25, 2009

Do we really apologize or just say 'i'm sorry'?

Malam ini tiba-tiba saya teringat lagu lama yang sempat dipopulerkan oleh boyband inggris Blue. Judulnya Sorry Seems to Be the Hardest Word. lagunya saya lupa, tapi dari judulnya membuat saya berpikir. Sejatinya kata sorry alias maaf itu adalah kata yang susah untuk diucapkan. bukan kah begitu? Tapi bulan ini, kita obral habis kata maaf kita untuk momen hari raya minggu kemarin. Setiap ketemu orang, kita minta maaf. Kita tag teman2 di facebook dan minta maaf. Kita mark contact2 di handphone dan meng-send to all permintaan maaf.

saya ngga bilang itu salah, toh saya juga melakukan, haha. tapi saya kepingin ngajak teman-teman buat yuk, mean it when you say it. sorry is a big word, and we have to take it seriously. Saya pribadi belum bisa mempraktikkan dengan benar, mungkin karena memang sudah melembaga dan mendarah daging dalam budaya kita bahwa minta maaf saat lebaran itu adalah rutinitas, kalau nggak mau dibilang formalitas, seperti kata teman saya Zy. ketika ketemu sodara-sodara di tempat trah-trahan, misalnya. saya obral kata minal aidin wal faidzin ke seorang pakdhe yang bahkan saya ga tau namanya siapa. saya sungkem dan minta maaf ke seorang sodara yang ketemunya juga cuman waktu trah-trahan. i think everybody does, ya kan?

masalahnya saya rasa makin lama minta maaf saat lebaran makin nggak personal. kalau jaman dulu waktu jaman kantor pos masih berjaya, paling engga kita masih selektif mengirim maaf. kita kirim maaf kita satu per satu dan memasukkannya ke dalam amplop. sekarang permintaan maaf menjadi semakin masal. kebanyakan orang mengirim maaf semudah menekan tombol forward dan send. ketika kita hanya memforward kata2 setipe seputih kapas setulus hati langsung ke, katakanlah 20 orang, apa iya kita benar-benar minta maaf ke 20 orang itu? ketika kita tag foto yang udah di edit2 ke banyak orang, apa iya kita benar-benar serius dengan kata-kata yang ditulis di foto? saya sih ragu, kita toh tahu bahwa era2 mass production menunjukkan efisiensi tinggi, tapi nggak memberikan kepuasan konsumen yang maksimal. kalau untuk urusan produk aja orang suka yang customized dan personalized, apalagi urusan hati? nalarnya kan begitu.

dari semua sms lebaran yang masuk tahun ini, saya paling seneng sama sms temen saya yang namanya Rhendy. sms nya bukan sms forwardan yang lucu2 gtu. sms nya sederhana, kurang lebih begini: Fu, maaf ya aku sering ngece-ngece kamu. maaf ya aku sering macok2ke kamu sama (sensor). saya senang karena Rhendy keliatan benar-benar minta maaf sama saya, haha.

Saya rasa minta maaf yang benar harus diawali dengan mengakui kesalahan kita. jujur, ini sulit banget dilakukan. tahun ini saya lakukan waktu sungkem dengan keluarga. hasilnya, saya mbrambangi waktu sungkem saya eyang uti. saya tahu saya bnyak salah karena suka males dateng ke rumah eyang, salah satunya. saya mengakui, saya bilang, dan eyang uti saya bilang 'iya, nggak papa' dan saya jadi mbrambangi. huhu saya emang gembeng. saya berusaha meng-sms beberapa teman dekat secara personal, bukan sms forwardan. saya sms temen saya intan dan meminta maaf untuk hal-hal yang saya tahun tidak saya lakukan secara maksimal. saya sms beberapa teman lainnya. hasilnya? baru kirim dua atau tiga sms saya udah kesel, hahaha. ini baru minta maaf. belum memaafkan. memaafkan sendiri adalah proses yang lebih rumit, dan jauh lebih susah dibanding memejet reply dan mengetik 0-0 atau 'sama-sama'.

keterbatasan memang teman kita. saya tahu idealnya memang meminta maaf dengan tulus dan serius, tapi adanya halangan jarak, waktu, tenaga, menjadikan hal itu agak sedikit terlalu idealis. dulu waktu masih semangat sms-an, saya personalisasi tiap sms lebran saya dengan nama per sms. lama2 seiring dengan semakin atosnya keypad saya, saya jadi males, haha. tahun ini, all i can do adalah dengan mereply dan mengsend sms satu per satu. walaupun sms nya udah template, tapi ketika saya send, saya memikirkan orang yang saya kirimin itu. iya, kadang-kadang saya emang suka sok-sokan dan ngga penting begini.

tapi at least, saya rasa ngga ada salahnya kalau kita memaknai kata maaf dan arti dari idul fitri itu sendiri lebih jauh lagi. banyak orang yang udah saling sungkeman, tapi toh masih ngerasani satu sama lain di belakang. banyak yang masih sengit-sengitan. kalau begitu, maka minal aidin wal faidzin bukan lah kata yang sakral lagi, udah nggak lebih dari barisan huruf atau gerakan bibir saja.

dan afterall, ini opini saya aja lho.

10 comments:

Navan said...

hahaha... persis banget.

tiap malem pertama idul fitri selalu kumpul sama keluarga bapak dalam satu buyut. banyak Pakdhe-Budhe-Om-Bulik yang gag kenal... tapi mulai selanjutnya saya belajar untuk ngenali satu persatu... malu dong tiap setaun sekali ketemu tapi gag kenal sodara... T.T

Tren idul fitri tahun ini mulai berubah. Kirim maaf via sms mulai tergusur dengan maaf via tag-facebook...

btw, blom minal-aidzin sama Fu!, nih... habisnya saya kan gag banyak dosa sama Fu! wkwkwkwk...

pianisaneh said...

1.di Islam gak ada tuntunannya fu minta maaf di hari lebaran..yang ada adalah ketika memasuki ramadhan..
--->walo begitu,ini udah jadi budaya di indonesia..tak apa lah

2.aku memang setuju tentang esensi maaf yang sedikit kurang kerasa gitu..terutama ya itu...mudahnya teknologi dll..jadi menurutku..yang terbaek adalah yang "personal"..bukan forward2 ke banyak orang..apalagi tag2an..

wallahualambishshawab

Ryo Patria said...

he2,,postingan yang menarik fu. Tapi aku ngerasa lebaran teteup ngasih suatu yang berbeda. Kita jadi semakin ngerasa deket dengan family dan kawan2. Lebaran tuh malah kebanyakan jadi momen satu2 nya buat kita ketemu sama orang2 deket kita, khususnya bagi yang bernasib merantau sepertiku ini

Tapi memang lebaran sekarang lebih nampak sebagai rutinitas semata. esensinya lebih dapet kalo kita pernah musuhan sama orang terus lewat momen lebaran kita bermaafaan.Tapi emang perlu waktu dan kuat hati untuk sampe kesitu.

soal sms dan fb yang buat kita jadi merasa addicted dan makin dimanjakan, menurutku ini kembali ke kita masing2 fu, seberapa jauh makna ucapan lebaran itu kita sampaikan,kan belum tentu juga yang lewat fb dan sms itu ndak sepenuh hati bukan ??atau apakah kita bisa jamin yang pake salaman itu langsung dari hati yang tulus ??, buktinya aja habis lebaran nyataya masih dimulai lagi kan babak baru sirik sana srik sini seperti katamu fu,,

he2...

Fu! said...

Aku terharu baca comment2 panjang dari 3 pria yang tipe nya sangat berbeda,, hahahaa. tengkyu ya kalian bertiga.

@navan : yang penting lebaran momen kita pergi ke klaten yaa, hahaha

@dama : kalo soal agama, u know it better. tapi satu2nya orang yang bales sms lebaran pake sms kosong biar kya seputih hati, itu cm kamu seorang oom. haha

@rio : iya yo, hehhe. emang kalo gitu udah urusan hati kan, yooo, tergantung orangnya sendiri2

ria said...

blogwalking mb fu..
klo aku si semua perbuatan tergantung niat..rasanya hati gembira dan ingin memaafkan semua orang. dan ingin minta maaf pd semua orang
di tag lah satu2 atau send all. mgkn seperti itu.
atau mgkn juga tdk seperti itu.

ya semua tergantung niat si, :)
met idul fitri..
maf lair batin ya..

tyas said...

mbak fuu. mampir.
:D

kayanya kalo aku, engga pas lebaran pun terlalu sering bilang "maaf" sampe annoying gitu. hhe.

lebaran taun ini aku engga kirim sms begituan mbak. tapi kirim msg via ym. hhe.

tapi ya mbak, aku setuju sama katakata temennya mbak fu. kata maaf tu ya benerbener kita minta maaf. bukan formalitas. mosok ya kita uda minta maaf terus bikin salah lagi. hhe.

oya mbak, tambahan ni. well i think sorry seems to be the hardest word to say and to be well accepted.
:D

sepyusa said...

wah fufi..
aq mrasakan& mnyadari ktulusan & personalny smsmu pas lbran kmrn lo fu...
jd pgn bmaaf2an scr lgsg & chkh bsama lg...huff...
miss u..

Fu! said...

@ ria, tyas, ucha : thanks for ur comment yaaa. hihi sebenernya post ini ditulis saat lg chuntel dan dadakan jadi aku malah jadi bingung sendiri.

kesimpulannya memang ini masalah hati, jadi yaaa tergantung orangnya sendiri2 thoo..

@ yusa : km orang kedua yang aku sms sayang

Ti2Sh said...

Wah, aku masih ngirim kartu lebaran via pos lho...
Mulai dr milih kartu, ngebut nulisi satu2 krn dikejar deadline keburu kantor posnya libur lebaran
Sangat personal. Exciting :)

Btw, maaf ya fu, ktoe saya berapa kali liat kamu di FEB tp ga pnah nyapa soale ktoe wagu kyk sok kenal,haha :D
*permohonan maaf saya sudah personal bukan? ;)

rumii said...

klo aku? hmmm aku malah sama sekali ga sms siapapun pas lebaran kmaren. hahahahaha.
apa ya? sejujurnya sih males.
toh ya aku merasa minta maaf pada saat lebaran itu cuma basa-basi doang ato yah katakanlah rutinitas setahun sekali.
orang yang kumintai maaf secara tulus cuma sedikit, yaitu ibuku, pacarku (dan mungkin sebentar lagi jadi mantanku, eaa curcol), dan teman-teman terdekatku.
lagian menurutku ga guna juga minta maaf klo cuma dari segi omongan doang tapi ga diikuti dengan perbuatan. misal hari ini baru minta maaf eh bsoknya udah bikin emosi lagi. sama aja bo'ong.