Sunday, May 10, 2009

quality family time

sebagai anak terakhir di keluarga, sekarang saya sedang menikmati keistimewaan menjadi anak tunggal - sebuah status yang saya dapat sejak kedua kakak saya memutuskan hijrah ke ibukota untuk mencari penghidupan.

menjadi semacam anak tunggal memang kadang menyebalkan, saya nggak lagi punya teman kongkalikong dan partner in crime sehari-hari. saya orang yang nggak bisa diam, ngoceh selalu jadi kebiasaan saya, dan dulu saya bisa melampiaskan hasrat bicara saya yang menggebu ini ke kakak-kakak saya. sekarang cuma ada bapak dan ibu, yang kadang-kadang, karena perbedaan generasi, banyak nggak sepaham dan sepengertian dengan saya. dengan jadi anak tunggal pun, kalau ibu saya lagi marah, cuman saya sasaran empuknya, haha.

bapak saya bekerja di sebuah bumn yang mengurusi hutan-hutan di pulau jawa, dan kebetulan pekerjaannya mengharuskan beliau pindah-pindah setiap dua-tiga tahun. akibatnya sejak kelas 2 sd saya sudah terbiasa tinggal di rumah tanpa ada bapak dan ibu (yang sering pergi menemani bapak saya, sebagai istri yang setia dan siaga, haha). dulu, masih ada kakak-kakak saya buat ramai-ramai. sekarang, cuman ada saya sendiri. rasanya jadi kaya' anak kost, tapi nggak punya teman kost, dengan kamar kost yang jauh lebih besar.

bapak saya baru dipindahkan ke semarang. masa-masa awal kepindahan selalu jadi yang paling menyibukkan buat orang tua saya, datang ke acara sertijab, ramah tamah dengan orang-orang di tempat baru, perpisahan dengan tempat lama, nge-pack barang-barang di tempat lama, cari kontrakan di tempat baru, beribu hal lain yang harus diurus. akibatnya orang tua saya nggak di rumah terus. saya ketemu hanya di hari sabtu minggu. itu pun nggak full, karena kadang saya lebih semangat pergi rapat ini itu, pergi main sana sini, atau sekedar ngendon di depan lappie tersayang daripada kumpul sama beliau-beliau. my bad.

malam ini, sebelum bapak saya pergi lagi ke semarang, saya dan orangtua rebah-rebahan di tempat tidur orangtua saya. lampu dimatikan, cuma ada cahaya malam karena kamar orang tua saya jendela kacanya besar sekali dan kebetulan malam ini bulan purnama. kami melakukan apa yang kata mama saya kegiatan favorit kami bertiga: kruntelan sambil ngobrol nggak jelas.

saya cerita tentang kelas make-up yang saya ikutin tadi pagi. bapak saya ngomong tentang mario teguh dan tema acara long and windy roadnya malam ini. ibu saya nggosipin supir kantor bapak saya yang baru. obrolan kami nggak nyambung sekali. tapi kami ketawa-ketawa. nggak sampai setengah jam, bel pintu rumah bunyi. pakdhe dan budhe saya datang karena janjian berangkat ke semarang bareng bapak.

entah kenapa, tiga puluh menit itu lah the most quality family time yang saya rasakan minggu ini dengan beliau-beliau. saya tiba-tiba kepingin jadi anak kecil lagi yang bisa dengan manjanya ngglendot sana-sini, bertindak sesuka hati dan masih mendapat ciuman dan pelukan sayang tanpa dimarahin. saya tiba-tiba jadi pingin kembali ke masa-masa waktu saya masih tk, waktu keluarga saya masih selalu ikut ke mana pun bapak saya pindah. the jickys, the whole gank.

jadi, teman-teman. luangkanlah waktu barang sebentar, dan milikilah your own quality time with your family.
saya belum pernah nulis banyak tentang keluarga. dan konon, second sunday of may diperingati sebagai mother's day. saya belum nemu father's day, jadi saya anggap hari ini adalah parent's day. post ini dibuat untuk merayakan hal tersebut, tumben-tumbenan agak serius ya? btw, adakah yang setuju kalau bapak saya mirip pak bondan?

11 comments:

ary said...

huaaaa,, fu!! aku jadi mo pulang ke rumaaah ni fu!!! tanggung jawab kamu fu!!

Alia Saputri a.k.a Mama Albie said...

hiks, jadi pengen pulang ke Jogja... Kangen juga sama mama papa, pengen balik jadi anak kuliah lg...

Navan said...

Eh, kok aku liat kamu beruntung, ya. biasanya kalo di sinetron-sinetron, kalo sering ditinggal orangtuanya jadi broken home. Yah, untung yang terjadi malah sebaliknya, karena jarang ketemu ortu, begitu ketemu kalian malah jadi akrab banget. sip, lah! Ternyata sinetron itu lebay, hehehe...

btw, ngomong2 soal sodara, aku setuju sama kamu. sodara itu tempat pelarian diskusi di mana orang tua tidak memahami karena beda generasi, dan sahabat tidak dapat dipercaya karena masalah terlalu pribadi...

Fu! said...

@ ary : haha maaf kan memperingati hari ibu

@ kuki : ayoo kyuu. proposal jakarta ku belon di acc acc sih

@ navan : haha terimakasih :D pada dasarnya memang saya ini anak baik2 yang berbakti, haha

sepyusa said...

iy fu...jd pgn pulang...:(

ianthehedonist said...

eh kok asik ta mba'. ngiri euy. me and my parent s adalah orang yang 'kaku' dadi impossible banget ngono2an. hahaha

wah aku anak tunggal e dadi nek mikir e "sahabat tidak dapat dipercaya karena masalah terlalu pribadi..." bakalan lonely banget

Fu! said...

@ ian : haha semua itu bisa diusahakan. orangtuaku jg bukan orangtua paling keren sedunia kok. haha :D ga cocok sih biasa..

btw karena suka lonely itu lah kenapa akhirnya kita bercerita di blog.. hahah

dhani' said...

fuu....
Aq jadi beneran kangen ma kluarga to..
Berencana bsk ini pulang jgj pengen bnyk drmh. Pergi paling cm ma xan tok.
Habisnya merasa klo aq kurang bgt ngluangin wkt ma kluarga kl pas djogja. Huhuhu

Oiyyaa,tgl 20 aq pulang fu..

dhani' said...
This comment has been removed by the author.
Ti2Sh said...

Papamu mirip dosenku lho...
Dan dosenku itu sering dibilang mirip P.Bondan...
Jadi?

=P

raras said...

fuuu...aku jadi pengen pulang.tanggung jwb fuuuuuuu!