Friday, June 25, 2010

Serius. Saya Pingin Belajar Silat.

Saya tinggal di kota yang konon mengikrarkan diri sebagai Kota Berhati Nyaman. Kota yang kalau masuk cerpen Bobo, selalu jadi tempat para tokoh utama berlibur ke rumah nenek saat liburan untuk menikmati budaya dan suasana desa yang menyenangkan.

Walaupun saya nggak membenarkan 100%, karena toh kota ini sudah jadi sin city juga dengan berbagai macam keruwetan dan kegilaannya, saya tetap suka kota saya. Fasilitasnya cukup untuk membuatnya jadi kota besar, tapi baik suasana maupun biaya hidup nggak semencekik kota metropolitan. Masih banyak orang saling tersenyum di jalan walaupun enggak kenal, dan masih banyak abang tukang becak yang seliweran. Kota ini tentram.

Suatu ketika temen saya ngasih liat threat di kaskus
Bisa dibaca sendiri, atau kalo males saya sum up deh: ceritanya, malam-malam di kota saya, di ringroad (jalan lingkar besar yg melingkari kota), suka ada kasus pembacokan. orang naik motor, dipepet, dibacok. Dan kabarnya si pembacok ini emang psycho, artinya dia membacok yaa karena pingin membacok. Saya jadi membayangkan film-film horor macam Scream, I Know What u Did Last Summer, dan Bloody Valentine.

Berita yang sempat dikabarkan hoax ini konon udah di konfirmasi sama polda DIY (cek disini), dan ya, katanya memang ada. Lama kelamaan jadi semakin heboh.

Ada yang bilang nggak cuman malam-malam aja, tapi jam 8 juga ada yang kena. Ada yang bilang ada korban yang kepalanya nyaris terpenggal. Ada yang bilang nggak cuman di ringroad aja.

Bytheway, rumah saya ada di sisi ringroad. Artinya, kemana-mana saya selalu lewat jalan rawan yang sekarang kabarnya harus dihindari itu. Bagaimana mungkin? itu seperti halaman rumah saya. Saya tadinya nggak terlalu ngegape berita ini, tapi semua orang mulai heboh. Twitter tiap malam isinya teman2 saya yang deg-degan kalau mau keluar. Mama saya mulai ribut tiap saya pulang lepas magrib (bayangkan). Saya jadi kebawa parno.

Pada dasarnya saya bukan cewek strong yang bisa keluar dengan setelan kulit membawa pecut dan melancarkan serangan mematikan ke orang yang gangguin saya (oke bayangan berlebihan). intinya saya bukan cewek strong. Saya ngga kebayang kalo di posisi diserang, saya pasti bakal mati kutu dan cuman teriak-teriak engga jelas. Dan saya suka naik motor. Vernando, motor vega R saya (dinamakan karena terinspirasi lagu Fernando ABBA - dan karena nama saya Farrah dan nama pacar waktu beli motor dulu ada Fer nya, haha nggak penting), selalu jadi teman saya kemana-mana. Di jogja, naik motor itu enak. Bayar parkir nya murah dan bisa lebih cepat ke mana-mana.

Saya kepingin sesuatu untuk bisa membela diri, sampai saya jadi kepingin belajar silat. Serius. Tapi kayaknya saya enggak ada bakat dan kalau dibayangkan, silat itu harus pakai kuda-kuda dulu ya, jadi nggak bisa kan ya kalo dilakukan sambil naik motor. Atau terinspirasi film Hollywood saya mau alat pembela diri yang semprotan bubuk merica atau pistol kejut? Haha kayaknya enggak ada yang jual deh di sini.

Jadi lah saya hanya membentengi diri dengan doa. Dan naik mobil. Tapi deg-degan tetap luar biasa, meskipun belakangan ada juga yang bilang pelakunya sudah ditangkap. Menurut kalian apa perlindungan paling ampuh dari psikopat yang berkeliaran di jalanan sambil bawa celurit? ini benar-benar horror, persis seperti film. mungkin suatu saat saya bisa jual naskah film Misteri Bacokan Maut Seputar Ringroad.

Ah saya mumbling ngga jelas, dan post ini tentu membuat Anda bosan. Well saya cuman pingin nulis karena besok ada ujian dan saya pusing males belajar. Enjoy your weekend. Buat yang di Jogja, please just be careful.

10 comments:

saidiblogger said...

kalo itu mah jgn silat mbak.. tapi kung fu,., biar bisa menendang tanpa bayangan..hhe

aishi lely said...

sama nih postingan dengan piet yg rumahnya juga di yogya... semoga pelakunya emang bener2 dah ketangkep..aamien.

Liza said...

kalo mau cepet bisa bela diri fu.. rajin nonton avatar dan naruto. nah biar pelakunya bisa km tangkep, nonton conan..hmm.smoga jogja tetap aman jadi kita nyaman. :D

Fu! said...

@mba aishi iya soalnya emang lagi rame banget mba, heheehe

@liza haha ora mutu :)

tealovecoffee said...

belajar martial arts ajaaa :D
lumayan buat olahraga...

dulu aku pernah karate... nyesel juga napa berhenti...

meskipun pelaku udah ketangkep, ga ada ruginya bisa bela diri ^o~

Anonymous said...

wah iya mba, yang di kaskus itu cukup informatif, tapi yang sms2 dan broadcast itu lo, yang kadang2 hoax dan malah menimbulkan kepanikan massal. masih pake kata 'katanya temennya kakaknya temenku' (nah lo panjang banget) dan belum jelas bener apa engga udah disebarin lwt sms.
trus mana org indo suka membumbui cerita, kalo kabar itu udah lewat banyak mulut, pasti udah beda banget sama berita ori nya, dan alhasil terkesan muncul banyak skali cerita padahal awalnya hanya 1 cerita. kesannya tiba2 jogja jadi sangat horor dengan korban2 bergelimpangan!
skrg aku ke indomaret jam 1 malam udah ga berani T.T soalnya kalo daerah pogung emang banyak org mabok dan suka ngebut hiks
oh iya, bkin aja mba semprotan air cabe. pake botol spray yg dijual di stroberi. ugh. mantep bgt itu kalo kena mata! ahaha kalo engga bawa pulpen aja mba buat nyolok mata.
cara paling ampuh sih, kalo ada org mencurigakan mepet2 pas kita jalan malam sndirian dan mulai tanya macam2 dan bertindak aneh, tendang aja setang motor ato rodanya! hoho
*sori panjang banget..

-kinchung-

yazid said...

kayaknya silat ngga begitu ngaruh deh..

coba belajar jadi invisible woman aja :D

ajooy said...

Klo mau aman, Be Paranoid.

ini udah aku praktekin dan smpe skr berhasil. Tp sayangnya ada efek sampingnya: jadi stress. :)

alice in wonderland said...

emang cewek tu harus bisa jaga diri, saya dulu juga sempet pengen belajar bela diri tapi kok ya gak pernah diwujudkan. Dan pada akhirnya doa menjadi tumpuan, mengapa yang ini dipilih terakhir ya, kan harusnya yang nomer satu^^

Fu! said...

@alice: iya, maksudnya nya dari pertama jg udah pake doa kok, hehehe :)

@kincung: bikin deg2an ya tiap keluar malem! haduh untung aku mau pergi kkn!

@all: thanks for your lovely comments here, haha padahal postnya enggak mutu