Friday, June 13, 2008

saya korban aniaya. hiks.

Saya denger cerita ini dari Mamah saya waktu kami lagi ngobrol-ngobrol dengan riang dan gembira pas dinner kemarin malam. Kejadiannya emang uda lamaaa banget, sampe saya yang jadi korban nya aja ga inget apa-apa, tapi rasa-rasanya harus diceritakan ke khalayak umum, soalnya ini adalah bukti konkret dan nyata tentang duka-derita saya sebagai anak bungsu korban kekejaman dan tindak tidak berperikemanusiaan dari kakak saya. Temen-temen smua di seluruh dunia jangan pernah ya, JANGAN, melakukan hal-hal begini ke adek kalian, terutama bagi yang ade nya bentuknya imut dan menggemaskan seperti saya hahaha.

Jadi begini ceritanya

Alkisah pada jaman dahulu kala waktu saya dan keluarga masih tinggal di Purbalingga (kayana i was about 3 or 4).. Pada suatu hari yang cerah dan ceria, dikala matahari bersinar dengan indahnya dan dedaunan bergoyang seirama, kakak cowok saya, namanya YUS ( 5 years older ) kayana habis makan siang atau makan malam gitu, dan tiba-tiba merasakan hawa-hawa kepingin mengeluarkan gas dari sebuah bolongan yang ada di pantat (=kentut)

Nah, entah dia ada kekuatan cenayang atau gimana, dia ngerasa aja kalo kentut yang bakal ter-launching dari badannya itu bakalan mantapp dan baunya menggugah selera. Nah! Nggak kaya orang lain yang segera cari tempat terpencil dan kentut dengan puas tanpa mengganggu hajat hidup orang banyak, kaka cowo saya ini malah buru-buru cari kardus. Abis ketemu, kardusnya dibuka, dan dia kentut di dalam kardus dengan sepenuh hati jiwa dan raga, dan terus kardusnya ditutup rapat-rapat.

Dan dia nyamperin seorang balita imut tanpa dosa bernama FARRAH (baca: saya) dan bilang;

"Dek.. dek.. sinih Mas Yus punya hadiah."

Balita imut tidak pernah suudzon kan, teman-teman. dengan riang dan penuh suka cita saya buka kardusnya, dan duer. OwwH. WUUUUSH. Langsung hawa-hawa busuk mengudara dan si balita tanpa dosa syok dengan segera.

Saya ngga ngerti ya apa bau kentut itu bakal tetep bisa kecium kalo disimpen di dalam kardus, tapi mamah saya sih ceritanya gitu. Dan itu tetap ngga mengurangi fakta kalo kaka cowo saya itu SUADIS banget ngga sih! hiigh tidak berperasaan.

Padahal saya inget banget waktu masih kecil dulu saya mengidolakan kakak cowo saya itu (wajah kriminilnya bisa dilihat di foto disamping) dengan sangat. sampai kalo ada yang tanya; "De Farrah pengen nikah sama sapa?" saya bakal jawab dengan manisnya, "Sama Mas Yus.." dan jadi gelo luarbiasa waktu tau kaka beradik ga boleh saling menikahi satu sama lain.

Hiks, nasib anak bungsu korban penganiayaan.

7 comments:

tyaa said...

uhuahaha..
aku sebagai anak sulung nda sekejam ituw koq mbak sama adekq.. ^^

hho, promosi aja mbakk.. lewat FS paling manjur. bulbo =D

yuSsriNaa said...

halo mba farrah...

kok ada nama YUS segala ya disitu?
jadi mrasa terpanggil....
=D

hihi


btw, aku juga di add di blogroll nya dooong =D

Farrah said...

#tya
hoho promosi sudah dilakukan! ayo kita ber-blog ria.. ternyata menyenangkan...

#yush
hehehee iya tuh. jangan2 kamu sama mas ku cocok yuS? dia jomblo lhoo.. ahahahaaaa

Mas Asad said...

huaha..ada bakat pelawak ki..

hoho..
welkum to dunia ngeblog!Uda tak link.silakan cek..hehe

Firmans' ZONE said...

Fu, itu rasa sayang yang ditunjukkan dengan cara yang berbeda ..
Eh, urutan kelahiran itu ada pengaruhnya terhadap psikis orang lho .. besok kapan-kapan saya bahas di blog saya .. btw, thx dah mencantumkan nama saya di blog mu ..

hendra said...

hahahaha....

ceritamu lucu juga farah...
aku dulu juga jail kaya masmu...kalo aku pake plastik, trus diledakin di deket muka...jadi selain kaget bakal tercium bau anyir sengak-sengak basah....

ya bau apa lagi...

hehe...

kebetulan aku iseng dan liat post di blogmu ini...
namaku hendra, jarang buka blog, jadi gak punya...

atau, sebenernya pernah bikin di friendster-blog, tapi males...


regards,
hendra
[see me on fs or just send me email on:
hendradwiatmaja@yahoo.co.id]

Farrah said...

yuuuks salam kenal bang hendra!