Monday, January 18, 2010

Jodoh

Kata pepatah, jodoh itu di tangan Tuhan. Saya sih percaya. Sejak dulu saya ini orangnya memang agak naif karena menurut saya semua orang udah ada pasangannya masing-masing jadi perkara sekarang saya ngga punya pacar terserah deh, artinya cuma jodoh saya masih belum diketemuin aja sama Tuhan.

Kakak cowo saya mungkin juga pnya pikiran begitu. Namanya Mas Yus, umurnya tahun ini 26, dan sekaran kerja jd dokter hewan di Gelanggang Samudra. Dia ngga punya pacar, padahal orang tua saya sudah kepingin mantu. Mama saya kepingin mantu sebelum bapak saya pensiun, which is April 2011. Jadilah mama dan papa saya begitu bersemangat ngojok-ngojoki kakak saya itu buat segera menemukan sang belahan hati.

to be honest saya juga kepingin si kakak saya cepet nikah. soalnya saya kepingin beli sepatu bellagio dengan dalih buat acara nikahannya itu hahaha.

anyway.
seorang dosen saya berinisial AW, yang mobilnya grand livina warna merah, pernah bilang dengan nada berapi-api ke seluruh kelas, katanya: "KKN itu kesempatan terakhir kalian cari jodoh! kalo kalian uda kerja, kalian bakal sibuk banget dan ngga ada kesempatan ketemu calon pasangan!"

na itu mungkin terjadi sama kakak saya. kakak saya begitu giat bekerja, dan kerjaannya di gelanggang samudra bikin dia hanya berinteraksi sama lumba-lumba dan pelatih lumba-lumba dan tukang kasi makan lumba-lumba. dan oh mungkin mbak2 yg nyobekin karcis show lumba-lumba. ini menurut orang tua saya, lho. jadi orang tua saya berpendapat bahwa tidak ada cara lain untuk membuat kakak saya segera naik pelaminan selain melalui acara perjodohan. sempat ada wacana membawa kakak saya ke acara take me out tapi langsung mendapat penolakan mentah-mentah.

wah proyek perjodohan kakak saya dilakukan dengan penuh semangat. orang tua saya mulai pasang radar saat ketemu setiap temennya yang punya anak cewe. hingga akhirnya ketemulah beberapa nominasi. waktu kakak saya pulang ke jogja kemarin, jadilah rencana perjodohan dilangsungkan. ya bukan perjodohan betulan sih. cuman kakak saya dipaksa-paksa nganter mama ke rumah temennya supaya bisa kenalan sama anaknya temennya.

aww kakak saya jelas bukan tipe orang yang bisa dipaksa-paksa. dia tipe orang yang kalo dibilangin, "coba makan apa aja asal bukan pisang" bakal langsung mulai mengupas kulit pisang. jadilah acara perjodohan berjalan kurang lancar. mungkin juga karena orang tua saya kurang pandai menilai karakteristik kakak saya dan cewek seperti apa yang kira-kira dia suka. sumpah saya liat muka kakak saya waktu di tempat nya si tante itu, wahaha bikin pgn ketawa.

kejadian malam itu bikin saya berpikir. ya ampun. kakak saya masih 25 gitu. masih umur yang sangat biasa untuk menjadi lajang di jaman sekarang. dan dia straight, demi apa pun, dan dia yaa ga jelek2 banget lah dan cukup mapan. ini hanya soal perkara waktu sampe dia menemukan the right one.

saya jadi mikir kalo besok dua, tiga tahun lagi saya ga punya pacar apakah saya bakal dijodo-jodoin juga? oh no. saya engga mauuuuuuuu. engga mauuuuuuuu. berdasarkan pengalaman, selera orang tua saya kadang2 suka engga pas di hati haha.

ah ini post nya ga jelas banget dan malah curcol.

12 comments:

Anonymous said...

kakak cowo saya = terdengar seperti mba fu punya cowo, cowonya punya kakak. hihihi.

nice post mba.. suka deh mbacanya hehehehe..

wah jangan dijodohin mba.. ayo pasti ada yang nyantol di hati mba fufi sebelum dijodohin, tapi, jangan memaksakan diri yaaa. hehehe =)

-kinchung-

Fu! said...

@Kinchung iya itu emang ambigu, using brother will be simpler hehehe. hahaha ho'o doain aku jgn dijodoiin aku tidak rela tidak tidak

rumii said...

aaaah aku keduluaaaan :(
tadinya aku juga mau nulis blog tentang hal-hal berbau nikah, jodoh, dan kawan-kawan. tapi karena lagi ga mood nulis jadinya ta' tunda-tunda muluu.

tyas said...

aduh mbak. yang tentang kkn itu buat ajang cari jodoh, jangan deh. hhu.

anyway, engga bisa membayangkan mbak farrah dijodohin gitu.
:D

Ferzya Farhan said...

hehe..kayaknya aku tau siapa itu dosen AW
hehe,,
kayaknya perbincangan ini lagi jadi hot issue ya, kmrn aku dan teman2ku juga ngobrolin tentang ini.

and guess what? aku termasuk orang yang mau dijodohin.hahaha

saya cukup percaya sih sama pilihan orang tua saya, tapi masalahnya papa saya males banged mau ngejodohin anaknya, dan mama saya pengen banged ngjodohin anaknya, haha.

mungkin karena keluarga yang terlampau demokratis jadi saya capek memilih apa apa sendiri.

lagipula, klo dijodohin kan bisa nolak juga. hehe*CURCOL

yanuardhiabe said...

memang dunia ini gag fair...bener bener ga fair...kenapa harus dari KKN, KKn dan KKN...lagi KKN! see?? KKN..which is, itu bener2 menyiksa lahir bathin karna sering disalah2in *cuscol alumni kormanit* :D
semua orang bilang KKN?? sesimple itukah menemukan jodoh yah??? yang cuman 2 bulan bersama??? hari pertama langsung pedekate gitu?? ah...dosenya ituh...pasti jodohnya dari temen KKN pastih.... *judgement tanpa dasar=bego!*

ice blended vanilla said...

hehhe... tenang aja farah ntar pasti ada cowo yang pas ko buat kamu... oyah aku link blog kamu yaaa ^^

rifky said...

hmmmm

Alia Saputri said...

Dear Fufi,

Ya ampun, kuki tertawa ngakak baca posting-mu hahaha... btw kenapa kemaren mas Yus sama sekali g cerita ya tentang hal ini ya waktu main ke rumah kuki...

Btw, sebagai salah satu kakak-mu yg telah menemukan jodoh dengan susah payah, kuki hanya bisa mendorongmu untuk tidak lelah mengepakkan sayap2 pergaulan dalam upaya mencari jodoh yang tepat.

See you in Jakarta...

Fu! said...

@rumi : tulis aja rum, bakal beda juga kok

@tyas: sebenernya objek utama dari post ini adalah kakakku yaaa bukan akuu.. hahaa

@zy : kembali ke selera orang tua kita kan yaa.. haha mngkin karena pada dasarnya aku orangnya gengsi an zy, jadi percaya pada semua hal yg diperjuangkan sendiri hehe cieeh

@yanuaradhiabe: salam kenal! haha. yaa sabar ya, kkn is not the only way!

@caca : have been linking yours too!

@kuki : hihihi mas yus memang misterius. see u in jakarta!

rumii said...

haha oke ntar kamu komenin blogku ya.
tampaknya hal-hal sejenis ini udah mulai jadi wacana bagi para orangtua yang memiliki anak berusia 20an dan masih single. sigh.

Navan said...

sebagai Jomblowan, saya nyerah deh kalo ngomongin Jodoh! hahaha...